ASI-ku untuk Mas Rio, Kakak Iparku 2 (Tamat)

ASI-ku untuk Mas Rio, Kakak Iparku 2 (Tamat) -
loading...

Tangan kanan Mas Rio membelai lembut rambutku, sambil sesekali bibirnya menciumi leher dan punggungku, digenggamnya tangan kiriku dengan tangan kirinya. Kurasakan penis Mas Rio melemas perlahan-lahan di dalam vaginaku. Aku sangat menikmati momen seperti ini. Momen seperti inilah yang membuat diriku sangat spesial, momen dimana kurasakan kasih sayang sesungguhnya, merasakan diperlakukan seperti wanita seutuhnya. Ini yang selalu kurindukan dari Mas Rio. Ah kenapa Mba Risa bisa seberuntung itu, gumamku.

“Enak?”, tanya Mas Rio menggodaku.

“Akhirnya aku bisa ngerasain kaya gini lagi”, sahutku.

“Maksudnya bisa orgasme lagi atau bisa ngewe sama gue lagi?”, godanya lagi.

“Dua-duanya Mas”, jawabku tersenyum.

“Kira-kira bisa ngga Mas aku orgasme lagi kalo ngeseks sama Doni?”, tanyaku.

“Bisa kok. Ini masalah dipikiran elo aja. Ngga rileks. Pasti waktu elo ngewe, kepikiran nnti anak lo bangunlah, itu lah, ini lah. Makanya kl mau, sediain waktu elo berdua khusus buat ngewe. Misal sesekali elo berdua booking hotel cuma buat ngewe aja. Kan ada tuh hotel yang jam-jaman hehehe”, jawab Mas Rio.

“Kalo ke hotel mah mending sama Mas Rio aja hehehe”, sahutku.

“Bener yaa? Asyiiik”, jawabnya dengan logat anak kecil.

“Udah ah Mas, udah jam setengah dua kurang. Takut dicariin orang kantor. Aku bersih-bersih dulu ya”, sahutku.

loading...

Mas Rio pun bangkit dari punggungku dan merebahkan tubuhnya disamping kiriku. “Aduh, pelan-pelan Mas”, protesku saat tercabutnya penisnya dari vaginaku. “Maaf maaf, ngga ngeh kalo masih nyangkut hehehe”, jawabnya.

Aku bangkit, dan mencari celana dalamku. Bisa bahaya kalo ditemuin ada celana dalam bekas aku pakai ada di kamar ini.

Sebelum keluar kamar, kusempetkan mencium mesra bibir Mas Rio. “Terima kasih ya Mas”, ucapku. “You’r welcome”, jawabnya tersenyum.

Aku pun keluar kamar menuju kamar mandi di lantai ini. Selesai dari kamar mandi, aku menuju kamar yang dulu aku tempati, untuk mencari celana dalam yang akan aku pakai, karena celana dalam yang aku pakai sudah aku bilas tadi di kamar mandi. Di kamar ini pun aku merapikan kembali penampilanku seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Kemudian aku ke lantai bawah. Kulihat di bawah masih sepi. Aku menuju ruang belakang untuk menaruh celana dalam bekas kupakai ke dalam keranjang cucian, dan telihat Mpok Ela sedang membereskan baju yang telah disetrikanya.

“Itu Mba Rani laundry-annya ada di ruang tamu tinggal bawa aja”, sahut Mpok Ela.

“Ok terima kasih Mpok”, jawabku.

Aku sempatkan untuk melihat apakah Mamahku sudah bangun atau belum. Kubuka pintu kamar orang tuaku dan terlihat Mamah masih tertidur lelap. Aku pun memutuskan untuk langsung ke kantor. Toh kalau ada apa-apa juga Mamahku bisa langsung telepon aku dan aku bisa langsung ke rumah ini lagi.

**

Dengan bersenandung kecil, aku menuju gedung gedung kantorku. Di lobby, aku berpapasan dengan Mba Dewi.

“Abis dapet apaan nih Rani, kayanya ceria amat? Beda dari sebelum berangkat tadi”, sapa Mba Dewi.

“Addaa deehh. Abis dapet sesuatu yang spesial pokoknya deh”, jawabku sambil tersenyum.

It’s a beautiful night, we’re looking for something dumb to do. Hey baby, i think i wanna marry you..

Terdengar suara ringtone handphoneku yang kupasang khusus bila istriku telepon, mengganggu keasyikanku menikmati minggu siang bercanda dengan anak pertamaku yang berusia 2 tahun.

Aku: “hallo Yank, ada apa?”

Risa: “kamu lagi apa?”. “Lagi nemenin Luna mainan nih”, jawabku.

Risa: “kamu bisa ngga sekarang ke rumah mamah aku? Itu si Rani kumat lagi stressnya, kamu ke sana gih bantuin dia. Mamah yang minta, soalnya waktu itu aku pernah cerita ke mamah kalo kamu kayanya tau masalahnya si Rani tuh apa”.

Aku: “Lah kok bisa kumat lagi? Kan minggu depan dia udah mau kawin?”

Risa: “tau tuh, mau kawin bukannya seneng malah stress lagi. Yaudah kamu ke sana ya?”

Aku: “trus Luna gimana? Gapapa ditinggal sama mbak aja? Emang kamu nanti pulang jam berapa?”

loading...

Risa: “Gapapa ditinggal juga, kan deket ini, lagian udah biasa juga kan ditinggal? Aku baru bisa pulang sore nanti.”

Aku: “ooo, yaudah kalo gitu, aku ke rumah mamah kamu sekarang.”

Risa: “makasih Sayank, love u, mmuuaacch.” “Love u too, mmuuaach”, balasku.

Perkenalkan, namaku Rio, usiaku 33 tahun. Karyawan BUMN bidang jasa pengiriman. Istriku bernama Risa, usianya 27 tahun, karyawan BUMN jasa keuangan, yang memang tiap awal bulan selalu lembur untuk membuat laporan walaupun itu di hari minggu atau libur nasional.

Kami telah menikah selama 4 tahun, setelah sebelumnya berpacaran 8 tahun, dan telah dikarunia anak perempuan, serta saat ini istriku sedang mengandung anak kami yang kedua dengan usia kandungan 5 bulan.

Istriku anak kedua dari tiga bersaudara yang semuanya perempuan. Kakaknya berusia 2 tahun lebih tua dari istriku, telah menikah punya 2 anak dan tinggal di luar kota ikut suaminya. Sedangkan adiknya bernama Rani berusia 23 tahun yang tepat seminggu lagi menikah saat ini masih tinggal bersama orang tua istriku.

Ketiga bersaudara ini mirip satu sama lain, mengikuti garis wajah ibunya. Malah seringkali kalau mereka jalan berempat, disangka kembar empat oleh orang lain.
Diantara ketiganya, istriku yang paling cantik. Dengan kulit putih bersih, membuat orang lain menyangka istriku keturunan tiong hoa, padahal keluarga istriku aslinya dari Malang. Sedangkan kakak dan adiknya berkulit lebih gelap.

Segera aku ambil dompet, handphoneku, dan kunci mobilku, sambil berpesan kepada mbak yang mengasuh anakku untuk menjaga anakku dan meminta kalau ada apa-apa langsung telepon aku.

Rumah mertuaku tidak jauh dari rumahku, hanya sekitar 3 kilometer. Sehingga tidak sampai sepuluh menit aku sudah sampai.

Kuparkir mobil di halaman rumah mertuaku. Kulihat ayah mertuaku sedang bersiap-siap menstarter mobilnya.

Aku: “Assalamualaikum pah.” Sambil aku mencium tangan ayah mertuaku.

Papah: “Wa’alaikumsalam, eh Rio, sendiri aja? Luna kok ngga diajak? Risa mana?”, “biarin pah Luna di rumah aja, belum tidur siang soalnya. Risa lagi lembur Pah. Lah Papah sendiri emang mau kemana ini udah rapih bener?”, tanyaku.

Papah: “mau ke kondangan anak temen papah ada yang nikah. Udah sana kamu ke dalam, udah dicariin Mamah tuh.”, “siap pah, Rio masuk dulu ya”, balasku.

Di dalam rumah aku langsung temui ibu mertuaku. “Mamah”, sahutku. “Eh kmu udah dateng”, jawab Mamah.

Mamah: “itu loh adikmu itu, kumat lagi, dari pagi nangis-nangis terus, pusing Mamah liatnya. Mana minggu depan mau nikah, kalo gini terus Mamah batalin aja lah.”

Aku: “ngga perlu gitu juga kali Mah, kan kadang orang mau nikah bikin stres juga hehehe.”

Mamah: “kakak-kakaknya yang lain ngga tuh. Udah coba kamu liat sana, kali aja sama kamu mau ngobrol. Tuh anaknya ada di atas. Mamah sama Papah mau kondangan dulu. Jangan lupa kunci pintunya kalo kamu di atas, si bibi udah pulang soalnya. Mamah berangkat ya.”

Aku: “ok Mah.”

Setelah aku kunci pintu, aku pun segera ke atas menuju kamarnya Rani. Kamarnya bersebelahan kamarku dan istriku waktu kami masih menumpang di rumah mertua. Dengan dinding pembatas gipsum.

Sebagai anak bungsu, Rani ini cukup manja dan cengeng, hingga sering jadi bahan becandaan kakak-kakaknya. Tapi orangnya agak tertutup untuk masalah pribadinya.

Rani sebenarnya cantik dan pintar, lulusan perguruan tinggi negeri ternama, dia juga pernah juara kedua lomba putri kecantikan di kota ini. Tingginya hampir setinggi aku sekitar 168 cm.

“Ran..”, sahutku sambil kuketuk pintu kamarnya. “Ya Mas, masuk aja ngga dikunci”, jawabnya.

Lalu kubuka pintu. Kulihat Rani sedang duduk bersandar di tempat tidurnya sambil mendekap bantal. Kulihat matanya yang sembab dan masih terlihat bekas air matanya.

Aku: “kenapa?”, Rani: “ngga tau nih Mas.”

Aku: “orang mau nikah kok malah nangis gini?!” “Hehehe”, sahut Rani sambil mengusap air matanya.

Aku: “sini cerita ama Mas Rio, kali aja aku bisa bantu. Kalo kamu ngga mau cerita sama kakak-kakak kamu, kamu bisa cerita ama aku. Kali aja aku bisa temuin inti masalah kamu tuh dimana.”

Rani: “bingung Mas mau cerita dari mana. Mas kan tau aku kaya gini udah dari lebih dari 3 tahun.”

Aku: “iya aku tau, tapi jangan sampe kamu ngga jadi nikah juga kali gara-gara kaya gini. Kalo dari cerita-cerita Risa tentang kamu, kayanya aku tau deh masalah kamu apa. Tapi kamu harus jujur dan terbuka apa adanya ya, biar masalahnya selesai. Tenang aja aku bisa jaga rahasia kok, meski ke Risa sekalipun.”

Rani: “iya Mas aku bakal terbuka.”

“Kamu udah ngga perawan ya?”, tanyaku. Rani terkejut mendengarnya. Kemudian dia mengangguk lemah.

“Sama cowok waktu SMA?”, tanyaku lagi. “Iya Mas”, jawabnya.

“Trus kamu kesel dan masih ngga rela diputusin sama cowok itu?”, lanjutku. “Bukan Mas, bukan dia yang bikin aku kesel, tapi yang satu lagi.”, ucap Rani.

Aku: “ooo, yang waktu kamj kuliah, cowok yang kuliah di Bandung itu ya?”. “Iya Mas”, jawab Rani.

“Aku kesel banget sama tuh cowok, berasa aku ini ngga ada harganya banget, berasa murahan banget, seolah-olah aku ini cuma jadi pemuas nafsu dia aja. Setiap kali ketemu selama 6 bulan itu, pasti dia minta jatah, mau di kosan aku atau di kosan dia di Bandung. Udah gitu dia malah ngilang sama sekali ngga ada kabarnya. Aku dibuang gitu aja. Ini yang bikin aku jadi mikir macem-macem ke semua hal. Bikin aku takut ngejalanin pas nikah nanti sama Dino”, lanjut Rani sambil tangisnya pecah kembali. Dino ini calon suami Rani.

“Kamunya ngga pernah orgasme kali kalo begituan ama dia makanya kamu kesel hehehe”, candaku karena lihat Rani menangis. Rani tersenyum tipis.

“Aku tuh ngerasa ngga pernah disayang sama cowok-cowok aku, ngga pernah ada yang perhatia sama aku. Sama Dino juga aku ngerasa ngga disayang, pasti kalo aku curhat apapun ke Dino, pasti jawabnya udah ngga kenapa-kenapa udah biasa itu wajar. Selalu gitu”, sahut Rani.

Aku: “wajar kali kalo Dino ngomong gitu, dia cuma ngga mau kamu mikir-mikir yang aneh-aneh lagi. Lagian kenapa sih kamu mikirnya kalo kamu itu yang diperalat cowok? Kenapa kamu ngga anggap sebaliknya? Kamu yang peralat tuh cowok buat bisa kamu ajak ngewe? Buat pemuas nafsu kamu. Namanya ngewe itu sejajar kali antara cowok sama cewek, biar sama-sama puas.”

“Sekarang aku tanya, selama kamu ngewe sama tuh cowok yang di Bandung, kamu pernah puas ngga?”, lanjutku. “Ngga Mas”, jawab Rina.

“Nah, artinya tuh cowok kan ngga ada gunanya buat kamu, ngapain dipikirin lagi. Ngapain kamu kesel ama dia, ngga ada gunanya”, sahutku. “Trus sama Dino kamu udah ngaku ngga perawan? Kamu udah pernah ngewe sama dia?”, lanjutku.

“Udah Mas, Dino juga ngaku kalo dia udah pernah juga. Tapi kita sepakat ngga ngelakuin itu sebelum nikah”, ujar Rani. “Nah itu masalahnya, Dino belum pernah bikin kamu klimaks hehehe”, candaku.

Rani: “Tapi aku takut Mas, takut ngecewain Dino”. Rani menangis kembali.

Aku jadi ngga enak. Kuhampiri Rani, duduk di pinggir tempat tidur di samping Rani. Kubelai rambutnya sambil berkata: “udah ngga kenapa-kenapa, kan Dino juga sama-sama ngga perjaka, jadi impas kan? Ngga perlu dipikirin lagi.” Rani mengangguk lemah.

“Selama kamu ngewe, kamu pernah orgasme ngga sih?”, tanyaku mencoba mengalihkan perhatian sambil mengusap air mata Rani dari pipinya. “Kayanya sih pernah Mas”, jawab Rani. “Tapi itu waktu SMA dulu.

“Berarti kamu udah ngga pernah ngewe lagi donk selama 3 tahun ini? Sering masturbasi kamu donk yaa hehehe”, tanyaku iseng.

“Ngga juga sih Mas, cuma sesekali aja, itu juga waktu udah ngga tahan banget hehehe”, jawab Rani

“Sambil bayangin punyanya Dino ya? Hahaha” candaku kembali. “Yeee”, sungut Rani.

Aku masih tetap membelai rambut Rani. Dan aku baru sadar, kalau saat itu Rani memakai baju tidur atau daster terusan dengan dua tali dipundaknya, dan ternyata Rani tidak memakai bra.

Tatapan mataku langsung menuju ke arah dadanya yang tidak terlalu besar, dibalik dasternya ada seperti titik menonjol. Dan secara refleks aku menyentuh titik itu sambil bertanya: “ini apa ya?”. Rani tidak menjawab.

Kaget juga aku ternyata itu putingnya Rani. Rani tidak berusaha menepis tanganku. Kulihat matanya terpejam. Semakin leluasa lah aku mengelus putingnya yang masih tertutup daster.

Semakin lama kurasakan puting Rani semakin keras. Kulihat nafasnya semakin berat. Penisku juga semakin mengeras, dan ak baru sadar juga kalau aku tidak memakai celana dalam, karena tergesa-gesa pergi ke rumah mertua.

Penisku semakin menonjol dibalik celana pendekku. Aku tidak mau menyia-nyiakan kesempatan ini. Kumulai meremas payudara Rani kanan dan kiri secara bergantian. Payudaranya masih kencang dengan ukuran sekitar 32B. Pas dengan tanganku ini.

Tidak puas sampai disitu, kucoba menurunkan kedua tali daster yang ada di pundak Rani ke kedua lengannya. Kusingkap daster yang masih menutupi payudaranya, dan sekarang terlihat jelas payudaranya yang indah dengan puting berwarna pink yang hampir tidak terlihat tonjolannya. Rupanya cowok-cowok Rani sebelumnya tidak pernah mengeksplor payudara Rani karena terlihat masih sangat alami.

Tidak ada perlawanan dari Rani. Matanya masih terpejam. Langsung kuremas payudara Rani sebelah kiri sambil kumainkan putingnya. Kemudian kucoba menurunkan kepalaku ke payudaranya sebelah kanan. Kumainkan putingnya dengan ujung lidahku. Makin terlihat Rani sangat menikmati ini.

Kuturunkan tangan kananku dari payudara kirinya perlahan-lahan menuju ke bagian bawah tubuh Rani. Kuusap perut Rani yang masih terlapis daster. Terus ke bawah sampai ujung dasternya yang ada di sedikit di atas lutut kanan Rani.

Kumulai singkap daster Rani secara perlahan sambil kuusap paha kanan Rani yang mulus dengan sedkit rambut halusnya. Kurasakan rambut halus pahanya sedikit berdiri saat aku menjelajahi paha kanan Rani bagian dalam. Kehentakan sedikit pada saat tanganku mencapai pangkal pahanya. Di situ sudah mulai terasa rambut kemaluan Rani yang keluar dari celana dalamnya.

Lanjut ke atas perut Rani, kuusap kembali perutnya yang saat ini langsung bersentuhan dengan jariku. Perut Rani naik turun seolah-seolah dia tergelitik atas permainanku atas perutnya.

Tanganku turun kembali menuju area vaginanya yang masih tertutup celana dalam. Mulutku masih tetap di payudara kanan Rani, kali ini tidak hanya memainkan putingnya dengan ujung lidah, tapi juga variasi dengan hisapan-hisapan kecil ke putingnya.

Rani mengeluarkan desahan saat jariku mulai menyentuh area klitorisnya yang masih tertutup celana dalam. Kurasakan celana dalamnya sudah sangat basah di bagian bawah vaginanya.

Kulihat bibir Rani tidak lagi tertutup rapat. Sesekali terdengar desahan dari bibirnya. Kuarahkan bibirku ke bibirnya. Kukecup mesra bibir Rani, dan Rani pun terkejut sampai membuka matanya. Lalu aku bertanya: “lanjut Sayank?”. Dia pun mengangguk diiringi senyum cantik dan mata sayunya.

Kutatap wajahnya kemudian kucium bibirnya dan Rani pun membalas ciumanku. Kumainkan lidahku dimulutnya dan lidahnya pun mulai bermain seirama dengan permainan jari tanganku atas vaginanya yang masih dibalut celana dalam.

Bibirku mulai menjelajahi wajah Rani. Kucium mesra belakang telinga kiri Rani, turun menuju lehernya, payudaranya, perutnya sambil kulucuti daster dan celana dalamnya.

Sekarang terlihat jelas bentuk vagina Rani dengan ditumbuhi rambut yang tidak terlalu lebat dan tercujur rapih. Tampak bibir vaginanya yang mulai sedikit terbuka dan basah karena permainan jariku.

Kutekuk kedua lutut Rani hingga dalam posisi mengangkang. Aku tidak langsung menuju pusat kenikmatannya. Karena aku tau Rani tipe wanita yang ingin dimanja dan disayang. Kuciumi lutut kirinya perlahan menuju paha bagian dalam sampai pangkal pahanya.

Tercium aroma vaginanya yang khas. Mulai kujilati vaginanya. Kusapu dari bawah ke atas. Terdengar jelas desah kenikmatan dari bibir Rani. Kumainkan lidahku di klitorisnya dan kuhisap lembut klitorinya terus berulang yang membuat Rani menggeliat kenikmatan. Tangan kanan Rani berada di atas kepalaku dengan sedikit menekan seolah mengatakan kepadaku untuk terus menghisap dan menjilati vaginanya sedangkan tangan kirinya kulihat meremas-remas seprai di dekatnya.

Kemudian kubuka sedikit bibir vaginanya dengan jariku sampai terlihat bagian dalam bibir vaginanya yang berwarna merah muda dan kumainkan lidahku di sana. Kusapu melingkar dikombinasikan dengan tusukan lidah ke dalam sambil kuaminkan klitorisnya dengan ibu jari kananku. Semakin menggeliatlah Rani dengan desahan yang makin hebat.

Kusudahi oral vaginanya. Aku bangkit kucium kembali bibirnya sambil jariku tetap bermain dengan vaginanya. Ciuman Rani semakin ganas menyambut ciumanku. Perlahan kumasukan jari tengah kananku ke vaginanya. Rani sedikit menjerit. Masih terasa sempit vagina Rani. Benar kata orang kalau vagina itu elastis, vagina akan kembali rapat kalau sudah lama tidak dimasuki.

Tangan kanan Rani tidak tinggal diam. Tangannya sudah menggenggam penisku sambil mengocok ringan penisku yang sudah dalam kondisi tegang maksimal.

Kucari titik kenikmatan di dalam vagina Rani dengan jariku dan i got it. Pada saat kusentuh itu, tubuh Rani tersentak kaget dan ciumannya semakin tidak beraturan. Kemudian aku mulai memainkan lidahku di atas putingnya sambil sesekali menghisap putingnya sudah keras sekali sambil tetap kumainkan jari tengahku di titik kenikmatan dalam vaginanya sementara telapak tanganku memainkan klitorisnya.

Tidak lama kemudian badan Rani mulai bergetar hebat disertai dengan teriakan kecil dan badannya pun menegang sedikit melengkung ke atas diiringi banjirnya vaginanya oleh cairan kenikmatan wanita. “Udah Mas udah Mas”, jerit Rani sambil berusaha menarik tanganku untuk berhenti bermain di vaginanya.

Kukeluarkan jariku dalam vaginanya dan tampak jelas jari tanganku basah oleh cairan vaginanya. “Enak sayank?”, tanyaku. Nafasnya masih tersenggal. “Enak bangeeett Mas”, jawabnya manja sambil berusaha mengatur nafasnya kembali.

“Aku gantian oralin Mas ya. Nanti kalo ngga enak bilang ya Mas soalnya kan udah lama ngga. Itung-itung latihan juga hehehe”, sahutnya sambil tersenyum nakal.

Kubuka bajuku dan celanaku. Tampak penisku masih berdiri tegak. Gantian akupun berbaring di kasur dan Rani bangun. Diciumnya kembali bibirku dengan posisi sekarang Rani berada di atasku.
Tangan kirinya mulai memainkan penisku. Kemudian kepala Rani mulai perlahan turun menuju dadaku dan dimainkannya putingku yang mulai mengeras dengan lidahnya, sambil tangan kirinya tetap memainkan penisku. Aah sangat nikmat sekali.

Sekarang kepalanya sudah berada di depan penisku. “Penis Mas lucu ya, kepalanya besar, badannya gendut, tapi pangkalnya kecil”, ujarnya sambil tertawa genit. Ukuran penisku standar orang Indonesia, bagiku memang bukan masalah ukuran, yang paling penting adalah ketahanannya.

Sejenak Rani diam tampaknya dia bingung mau mulai dari mana. Rani mulai menjilati ujung penisku sambil matanya menatapku nakal. Sungguh pemandangan yang sangat indah melihat wajah cantik Rani sedang bermain-main dengan penisku. Rani mulai memasukan penisku ke dalam mulutnya. Agak sedikit ngilu karena giginya menyentuh kepala penisku. Tapi aku tahan, karena aku tidak mau mengancurkan kepercayaan dirinya untuk melakukan oral terhadap penisku.

Mulut Rani hanya sanggup mencapai setengah dari panjang penisku. Mulailah dia menghisap penisku naik turun dibantu dengan tangan kanannya yang memegang pangkal penisku sambil sesekali ikut mengocok penisku. Matanya sesekali menatapku, mungkin untuk melihat apakah aku menyukai oralnya atau tidak. Aku pun tersenyum sambil kubelai sayang rambutnya.

Semakin lama Rani semakin menikmati aktivitas oralnya. Hal ini justru membuat aku semakin tersudut. Aku tidak mau pertahananku hancur dengan mulutnya.

Kuhentikan aktivitas oral Rani dan kucium kembali Rani sambil merebahkan tubuhnya ke tempat tidur. “Aku masukin ya?”, tanyaku. “Iya Mas tapi pelan-pelan ya”, jawab Rani.

Aku sudah mengambil posisi di depan vagian Rani. Kulihat vaginanya masih basah. Kuambil kedua kaki Rani, kemudian kuletakan di pundak kanan dan kiriku. Dengan posisi seperti ini, harapannya vagina dapat membuka lebar dan penetrasi akan maksimal.

Aku usap-usapkan kepala penisku ke bibir vagina Rina. Terlihat dia mulai mendesah sambil menggigit sedikit bibir bawahnya berjaga apabila penetrasi ini akan terasa sakit. Kulihat bibir vaginanya sudah terbuka. Perlahan aku masukan kepala penisku. “Pelan-pelan Mas, sakit”, pintanya.

Cukup sulit memang. Tampaknya bagian dalam vaginanya sudah berkurang cairannya. Kembali ke keluarkan penisku. Aku oleskan sedikit air liurku ke kepala penisku. Kucoba kembali memasukan penisku ke vaginanya. Sedikit lebih mudah, dan Rina pun menjerit kecil saat penisku sudah masuk setengahnya. Kutahan posisi ini sejenak dan kugoyangkan sedikit maju mundur supaya vagina Rani terbiasa lebih dulu. Kemudian aku dekatkan wajahku ke wajahnya untuk menciumnya. Dia pun membalas ciumanku dengan ganasnya.

Saat itulah dengan satu hentakan, kebenamkan seluruh penisku ke dalam vagina Rani dan diapun menjerit tapi aku tidak tinggal diam, aku tetap mencium bibir Rani dengan ganasnya sambil tangan kananku memainkan puting kiri Rani.

Terasa sempit sekali seolah-olah vagina Rani menjepit kencang penisku. Perlahan aku mulai menggenjot keluar masuk penisku. Rani mulai mendesah. Setelah kurasa vagina Rani mulai terbiasa dengan penisku, aku langsung genjot naik turun penisku yang membuat Rani semakin mendesah kencang sambil tidak melepaskan ciumannya.

Sungguh nikmat vagina Rani. Setelah kuanggap cukup. Aku peluk tubuhnya dan kutarik untuk dalam posisi duduk. Aku ingin Rani mencapai klimaksnya terlebih dahulu.

Sekarang posisiku berhadapan dengan Rani, dengan dia berada duduk di kedua pahaku. “Aduh Mas sebentar Mas ini mentok banget. Ini aku sampe merinding”, ucap Rani. Kugoyangkan maju mundur penisku dan Rani pun ikut menggoyangkan pinggulnya menyesuaikan irama goyanganku. Aku peluk dia, kucium dia, kebelai dia penuh sayang. Membuat badan kami menempel satu sama lain. Posisi yang paling aku suka. Karena dengan berpelukan membuat kegiatan bercinta semakin nyaman.

Semakin lama goyangan Rani semakin cepat dan ngga beraturan, biasanya kalau dengan istriku ini tandanya istriku akan mencapai klimaks. Aku bantu goyangan Rani dengan memegang kedua pantatnya. Dan benar saja, goyangan Rani semakin cepat dan pendek-pendek seperti orang kejang diiringi desahan kencang dan diakhiri dengan pekikan tertahan. Sesaat tubuhnya pun mengeras dan kaku semua. Aku rasakan dipangkal penisku basah kuyup oleh cairan vaginanya.

Kemudian badannya pun melemas. Rani sandarkan kepalanya di bahu kiriku. “Uuh.., aku dapet lagi Mas. Aku sayang Mas Rio”, ucapnya lirih dengan nafas tersenggal sambil mengecup pipi kiriku. “Aku sayang kamu juga”, jawabku sambil memeluknya dan kuelus punggungnya.

Aku biarkan Rani untuk istirahat sejenak mengatur nafasnya dengan posisi penisku masih berada di dalam vaginanya.

“Lagi?”, godaku. Dicubitnya pinggangku dengan manja. “Mauu. Tapi lemees”, jawabnya manja.

“Yaudah, kalo gitu kamu tiduran aja ya”, sahutku. Perlahan aku rebahkan Rani ke tempat tidur. Aku minta Rani berbaring ke kanan dengan posisi kakinya menekuk seperti berjongkok tapi dalam posisi tiduran miring ke kiri. Menurut aku posisi ini seperti posisi dogy, malah menurut aku jauh lebih maksimal penetrasinya ketimbang dogy.

Aku dekatkan penisku ke lubang vagina Rani yang terbuka. Perlahan kumasukan hingga seluruhnya masuk. Terdengar desahan dari Rani. Aku pun mulai menggoyangkan pinggangku maju mundur. Dari kecepatan ringan sampai sedang. Terlihat Rani malah semakin menggelinjang dan desahannya semakin kencang dan meracau: “aduh Mas ampun Mas, geli banget Mas, udah ngga tahan Mas.” Racauan Rani malah membuatku semakin semangat mengoyankan pinggulku menjadi semakin cepat.

Rina semakin bergetar dan menjerit kencang. Badannya bergetar hebat dan kembali Rani mendapatkan orgasmenya. Didorongnya badanku supaya penisku lepas dari vaginanya. “Udah Mas udah, aku udah ngga tahan, lemes banget, ampun ini enak banget”, racaunya. Akupun tersenyum. Kukecup keningnya dan kupeluk tubuhnya dari belakang sambil tiduran juga.

“Mas Rio kok masih belum keluar juga sih? Aku udah lemes mes banget ini”, ucapnya sambil tersenggal. Kucium rambutnya dan mengucap: “kali ini keluar cepet kok. Tahan ya.”

Kemudian aku meminta Rani untuk tengkurap dan meluruskan kakinya. Lalu aku mulai memasukan penisku ke vaginanya dengan posisi aku duduk di pantat Rani bagian bawah. Aku paling ngga tahan posisi ini. Benar saja, ngga sampai satu menit penisku mulai berkedut dan berontak ingin mengeluarkan air maninya. Kugoyangkan pinggulku semakin cepat. Tangan kiriku memainkan payudara kiri Rani, dan aakkhh akhirnya penisku memuntahkan air maninya di dalam vagina Rani. Sangat nikmat sekali. Berasa melayang badanku ini. Cukup banyak air mani yang aku semprotkan, karena sudah hampir satu minggu nggak dikeluarkan.

Aku pun terjatuh lemas di punggung Rani. Kukecup tengkuknya Rani, dan Rani pun mengambil tanganku untuk digenggamnya erat. Cukup lama aku dalam posisi ini, sebelum akhirnya terdengar suara manja Rani: “Mas beeraat.”

“Heheheh”, aku pun meringis. Lalu aku berbaring di sebelah Rani. Rani pun langsung mengubah posisinya dengan menyandarkan kepalanya di dadaku sambil menggenggam tanganku. Akupun membalas dengan memeluknya erat.

“Aku sebenernya ingin kaya gini dari dulu Mas”, ujar Rani tiba-tiba memecah keheningan. “Maksudnya?”, tanyaku.

“Aku tuh pengen punya cowok kaya Mas Rio. Mas Rio kelihatan sayang banget sama Mbak Risa, perhatian sama Mbak Risa, selalu ada kalo Mbak Risa butuh. Aku iri sama Mbak Risa. Kapan aku bisa dapet cowok kaya Mas Rio”, ucap Ria lirih.

Aku terdiam bingung menanggapi apa. “Waktu Mas Rio masih pacaran sama Mbak Risa, aku sering pergokin Mas Rio ngapa-ngapain Mbak Risa. Tapi walaupun Mas Rio udah ngapa-ngapain Mbak Risa, tetep aja Mas Rio ngga ninggalin Mbak Risa malah sampe nikah kaya sekarang”, lanjut Rani.

loading...

“Kamu udah punya Dino kok. Dino itu sayang banget loh sama kamu. Cuma emang caranya aja yang beda”, aku coba menanggapi. “Tapi tetep aja beda Mas, ngga kaya Mas Rio”, balasnya.

“Apalagi kalo denger Mas Rio lagi main sama Mbak Risa di kamar sebelah, aku ikutan masturbasi sambil bayangin main sama Mas Rio, cuma ya ngga sampe puas. Mas Rio inget ngga waktu itu kita pernah ditinggal berdua di rumah ini selama 2 malam karena Mbak Risa ikut Papah Mamah ke Malang. Aku sebenernya udah mau ngajak Mas Rio main sama aku, tapi malah Mas Rionya keluyuran, makanya aku sempet bete. Yaudah aku lampiasin aja masturbasi sampe klimaks”, ucap Rani.

“Ooo pantes kamu sempet keluar pas aku mau jalan sambil bilang ‘keluyuran mulu nih’. Tau gitu kan aku juga mau banget hehehe”, balasku. “Mas Rio jahat”, ucap Rani sambil mencubitku gemas.

“Udah yuk. Bentar lagi Papah Mamah pasti pulang. Risa juga kayanya udah jalan pulang”, ucapku. “Yaudah Mas, aku mau bobo dulu. Lemes, tapi puaaas banget hehehe”, Rani nyengir sumringah.

“Terima kasih ya Mas udah bantuin aku. Nanti kalo ternyata Doni ngga seperti yang Mas Rio bilang, aku boleh minta kaya gini lagi ya Mas?”, pinta Rani merajuk. “Dengan senang hati cantiik”, jawabku sambil tersenyum. Lalu kami pun berciuman kembali. Kemudian aku pun pamit pulang.

Selang dua hari dari kejadian itu, aku mengajak ngobrol bareng kedua mertuaku, Rani, dan Doni. Dalam obrolan itu aku minta supaya antara Doni dan Tani terjalin komunikasi yang terbuka, dan masing-masing juga harus lebih mengerti dan perhatian kepada pasangannya.

Saat ini Rani dan Doni sudah dikarunai anak dan tidak tingggal bersama mertuaku lagi. Sampai saat ini juga aku tidak pernah mendengar stresnya Rani kambuh lagi.

Pernah di satu kali kesempatan sekitar sebulan setelah mereka menikah, aku bertanya ke Rani bagaimana Doni, dan Rani menjawab sambil tersenyum nakal: “dari 3 kali main, puas 2 kali”.

Aku cukup bersyukur mendengarnya. Tapi aku berharap, Rani tetap mengajakku lagi.

loading...
www.sedarahceritasex.com